Hipertensi arteri (hipertensi, AH) adalah penyakit sistem kardiovaskular di mana tekanan darah di arteri sirkulasi sistemik (besar) terus meningkat. Dalam perkembangan penyakit, baik internal (hormonal, sistem saraf) dan faktor eksternal (konsumsi garam berlebihan, alkohol, merokok, obesitas) adalah penting. Secara lebih rinci, jenis penyakit apa ini, pertimbangkan lebih lanjut.

Apa itu hipertensi arteri

Hipertensi arteri adalah kondisi yang ditentukan oleh peningkatan tekanan sistolik terus-menerus hingga 140 mm Hg. st dan lainnya; dan tekanan diastolik hingga 90 mm merkuri. st. dan banyak lagi.

Penyakit seperti ini sebagai hipertensi arteri terjadi sebagai akibat gangguan dalam pekerjaan pusat regulasi tekanan darah. Penyebab lain hipertensi adalah penyakit pada organ atau sistem internal.

Pasien seperti ini memiliki sakit kepala yang buruk (terutama di pagi hari) di wilayah bagian oksipital, menyebabkan perasaan berat dan kebulatan kepala. Selain itu, pasien mengeluhkan tidur yang buruk, kinerja dan ingatan yang menurun, dan iritabilitas yang khas. Beberapa pasien mengeluh nyeri di dada, kesulitan bernapas setelah melakukan pekerjaan fisik dan gangguan penglihatan.

Selanjutnya, peningkatan tekanan menjadi konstan, aorta, jantung, ginjal, retina dan otak terpengaruh.

Hipertensi arteri dapat bersifat primer atau sekunder (menurut ICD-10). Sekitar satu dari sepuluh pasien hipertensi memiliki tekanan darah tinggi yang disebabkan oleh lesi organ. Dalam kasus ini, mereka berbicara tentang hipertensi sekunder atau gejala. Sekitar 90% pasien menderita hipertensi primer atau esensial.

Ahli WHO merekomendasikan klasifikasi tambahan hipertensi:

  • tidak ada gejala kerusakan pada organ internal;
  • dengan tanda-tanda objektif kerusakan pada organ sasaran (dalam tes darah, selama pemeriksaan instrumental);
  • dengan tanda-tanda kerusakan dan adanya manifestasi klinis (infark miokard, pelanggaran sementara sirkulasi serebral, retinopati retina).

Pratama

Inti dari hipertensi arteri primer adalah peningkatan tekanan darah yang stabil tanpa penyebab yang diklarifikasi. Primer adalah penyakit independen. Ini berkembang di latar belakang penyakit jantung dan paling sering disebut hipertensi esensial.

Hipertensi esensial (atau hipertensi) tidak berkembang sebagai akibat kerusakan pada organ apa pun. Selanjutnya, itu mengarah ke target kerusakan organ.

Dipercaya bahwa penyakit ini didasarkan pada kelainan genetik herediter, serta gangguan regulasi aktivitas saraf yang lebih tinggi yang disebabkan oleh situasi konflik dalam keluarga dan di tempat kerja, stres mental yang terus menerus, meningkatnya rasa tanggung jawab, serta kelebihan berat badan, dll.

Hipertensi arteri sekunder

Adapun bentuk sekunder, itu terjadi dengan latar belakang penyakit organ internal lainnya. Kondisi ini juga disebut hipertensi syndrome atau gejala hipertensi.

Bergantung pada penyebab kemunculannya, mereka dibagi ke dalam jenis berikut:

  • ginjal;
  • endokrin;
  • hemodinamik;
  • obat;
  • neurogenik.

Dengan sifat dari kursus hipertensi arteri dapat:

  • sementara: peningkatan tekanan darah diamati secara sporadis, berlangsung dari beberapa jam sampai beberapa hari, menormalkan tanpa menggunakan obat-obatan;
  • Labil: jenis hipertensi ini termasuk tahap awal hipertensi. Sebenarnya, ini bukan penyakit belum, melainkan negara batas, karena ditandai oleh lonjakan tekanan tidak signifikan dan tidak stabil. Ini stabil secara mandiri dan tidak memerlukan penggunaan obat yang mengurangi tekanan darah.
  • Hipertensi arteri yang stabil. Peningkatan tekanan yang terus-menerus di mana terapi suportif yang serius diterapkan.
  • kritis: pasien mengalami krisis hipertensi periodik;
  • Ganas: tekanan darah meningkat hingga jumlah yang tinggi, patologi berkembang dengan cepat dan dapat menyebabkan komplikasi serius dan kematian pasien.

Alasan

Tekanan darah meningkat seiring bertambahnya usia. Sekitar dua pertiga orang di atas 65 menderita hipertensi arteri. Orang-orang setelah 55 tahun dengan tekanan darah normal memiliki risiko 90% terkena hipertensi dari waktu ke waktu. Karena peningkatan tekanan darah sering ditemukan pada orang tua, hipertensi "terkait usia" mungkin tampak alami, tetapi peningkatan tekanan darah meningkatkan risiko komplikasi dan kematian.

Soroti penyebab paling umum hipertensi:

  1. Penyakit ginjal,
  2. Hypodynamia, atau imobilitas.
  3. Pria berusia di atas 55 tahun, wanita berusia lebih dari 60 tahun.
  4. Tumor adrenal
  5. Efek samping obat-obatan
  6. Meningkatnya tekanan selama kehamilan.
  7. Hypodynamia, atau imobilitas.
  8. Diabetes mellitus dalam sejarah.
  9. Peningkatan kolesterol darah (di atas 6,5 mol / l).
  10. Meningkatnya kadar garam dalam makanan.
  11. Kekerasan sistematis minuman beralkohol.

Kehadiran salah satu faktor ini adalah alasan untuk memulai pencegahan hipertensi dalam waktu dekat. Mengabaikan kegiatan ini dengan tingkat probabilitas tinggi akan mengarah pada pembentukan patologi selama beberapa tahun.

Menentukan penyebab hipertensi arteri membutuhkan USG, angiografi, CT, MRI (ginjal, kelenjar adrenal, jantung, otak), parameter biokimia dan hormon darah, pemantauan tekanan darah.

Gejala hipertensi arteri

Sebagai aturan, sebelum timbulnya berbagai komplikasi, hipertensi arteri sering terjadi tanpa gejala, dan manifestasinya hanyalah peningkatan tekanan darah. Pada saat yang sama, pasien hampir tidak mengeluh atau mereka tidak spesifik, namun, sakit kepala di bagian belakang kepala atau di dahi secara berkala dicatat, kadang-kadang pusing dan kebisingan di telinga dapat dirasakan.

Sindrom hipertensi memiliki gejala berikut:

  • Menekan sakit kepala yang terjadi secara berkala;
  • Bersiul atau tinnitus;
  • Pingsan dan pusing;
  • Mual, muntah;
  • "Lalat" di mata;
  • Palpitasi jantung;
  • Menekan rasa sakit di hati;
  • Kemerahan pada kulit.

Tanda-tanda yang dijelaskan tidak spesifik, oleh karena itu mereka tidak menimbulkan kecurigaan pada pasien.

Sebagai aturan, gejala pertama hipertensi arteri menampakkan diri setelah perubahan patologis di organ internal terjadi. Tanda-tanda ini adalah sifat yang masuk dan tergantung pada area lesi.

Tidak dapat dikatakan bahwa gejala hipertensi pada pria dan wanita berbeda secara signifikan, tetapi pada kenyataannya pria memang lebih rentan terhadap penyakit ini, terutama pada kelompok usia 40 hingga 55 tahun. Ini sebagian dijelaskan oleh perbedaan dalam struktur fisiologis: pria, tidak seperti wanita, memiliki berat badan yang lebih besar, masing-masing, dan volume darah yang beredar di pembuluh jauh lebih tinggi, yang menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk tekanan darah tinggi.

Komplikasi berbahaya dari hipertensi arteri adalah krisis hipertensi, suatu kondisi akut yang ditandai dengan peningkatan tekanan 20-40 unit secara tiba-tiba. Kondisi ini sering membutuhkan panggilan ambulans.

Tanda yang pasti harus diperhatikan

Tanda-tanda apa yang perlu diperhatikan dan berkonsultasi dengan dokter atau setidaknya mulai secara independen mengukur tekanan dengan tonometer dan mencatatnya dalam buku harian kontrol diri:

  • nyeri tumpul di sisi kiri dada;
  • gangguan irama jantung;
  • sakit di bagian belakang kepala;
  • sesekali pusing dan tinnitus;
  • penglihatan kabur, bintik-bintik, "lalat" di depan mata;
  • sesak napas dengan olahraga;
  • kebiruan tangan dan kaki;
  • pembengkakan atau pembengkakan kaki;
  • serangan tersedak atau hemoptisis.

Tingkat hipertensi arteri: 1, 2, 3

Gambaran klinis hipertensi arterial dipengaruhi oleh tingkat dan jenis penyakit. Untuk menilai tingkat lesi organ internal sebagai akibat dari tekanan darah yang terus meningkat, ada klasifikasi khusus hipertensi, yang terdiri dari tiga derajat.

Selain Itu, Membaca Tentang Kapal

IRR: penyebab, diagnosis dan pengobatan

Dystonia vegetatif-vaskular (alias dystonia neurocirculatory) adalah nama-nama yang usang dari disfungsi vegetatif, hanya untuk pengobatan domestik.Apa itu?Dystonia vegetatif-vaskular (VVD, juga dystonia neurocirculatory, NDC) adalah nama-nama yang sudah usang dari disfungsi vegetatif, hanya untuk pengobatan domestik.

Gejala infark miokard, tanda-tanda pertama

Infark miokard merupakan kondisi darurat, paling sering disebabkan oleh trombosis arteri koroner. Risiko kematian sangat besar dalam 2 jam pertama onsetnya. Paling sering terjadi pada pria berusia 40 hingga 60 tahun.

Tinjauan insufisiensi basilar vertebro (VBI): penyebab dan pengobatan

Dari artikel ini Anda akan belajar: apa insufisiensi basilar vertebro: gejala dan pengobatannya, dan dokter mana yang harus dihubungi.

Stenosis katup aorta: bagaimana dan mengapa itu terjadi, gejala, cara mengobati

Dari artikel ini Anda akan belajar: apa itu stenosis aorta, apa mekanisme perkembangannya dan penyebab kemunculannya. Gejala dan pengobatan penyakit.

Sekilas tentang Dyscirculatory Encephalopathy Grade 2: Apa Artinya?

Dari artikel ini Anda akan belajar: bagaimana manifestasi encephalopathy dyscirculatory 2 derajat (disingkat DEP), apa itu, dan bagaimana itu berbahaya.

Kardiosklerosis pasca infark dan perawatannya

Infark miokard adalah manifestasi paling serius dari penyakit jantung koroner. Pada saat yang sama, jaringan-jaringan yang dipasok oleh arteri yang terkena tidak lagi menerima cukup oksigen dan nutrisi.